Search This Blog

Muslim Cemerlang

Written on 8:28 PM by WhoSign

Dalam menerobosi arus kehidupan kala ini, sukar sekali untuk kita menjadi individu muslim yang cemerlang. cemerlang seperti mana umat-umat islam terdahulu. dari sudut apakah mereka cemerlang? sudah tentu cemerlang dalam segala aspek. ya, tapi bagaimana kita ingin cemerlang seperti mereka? pasti ada ciri-cirinya...

==Muslim cemerlang==


Cemerlang AKIDAH dan IBADAH

Muslim yang cemerlang, akidahnya bukan sekadar yakin dan percaya di mulut, bahkan diperlihatkan pada amalannya dan terkesan di hatinya. setiap tingkah dan gerak lakunya tidak sekali pun dipisahkan daripada agama. islam menjadi nombor 1 dalam setiap keadaan. semasa sendiriannya dan semasa di khalayak ramai. Sentiasa menjadi pegangannya akan firman Allah yang mafhumnya...

dan tidak Aku (Allah) ciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka menyembah dan beribadat kepada Ku. (adz-zariyat:56)

bagi individu muslim yang cemerlang itu juga, ibadahnya tidak cukup sekadar amalan fardhu seharian, bahkan ditambah dan berlumba-lumba dikejarnya amalan-amalan sunat yang termampu bagi dirinya.

dikejarnya akhirat bagaikan nafasnya di dunia ini sesaat sahaja lagi, diusahakan kerja-kerja di dunia bagaikan hidupnya 1000 tahun lagi.


== Cemerlang FIZIKAL dan JASMANI ==

Individu muslim yang cemerlang, tidak boleh tidak, mesti cemerlang fizikal dan jasmaninya juga. kerana menjadi pegangannya..

"Mukmin yang kuat lebih baik dan lebih dicintai Allah.."

[Rasulullah s.a.w bersabda yang maksudnya: “Orang mukmin yang kuat lebih baik di sisi Allah dan lebih dikasihi daripada orang mukmin yang lemah, sedangkan setiap seorang itu mempunyai kebaikannya (imannya) ; oleh itu hendaklah engkau bersungguh-sungguh berusaha memperoleh apa yang memberi manfaat kepadamu, serta hendaklah meminta pertolongan kepada Allah dan janganlah engkau bersikap segan dan malas; dan sekiranya engkau ditimpa sesuatu maka janganlah engkau berkata :” Kalaulah aku lakukan itu ini, tentulah akan terjadi begitu begini, tetapi katalah :” Allah telah takdirkan, dan apa yang dikehendaki oleh kebijaksanaan-Nya Ia lakukan, kerana perkataan ‘kalau’ itu membuka jalan kepada hasutan syaitan. ” Riwayat Muslim]

Bagaimana hendak dikerjakan amalan-amalan seharian pagi dan malam sekiranya fizikalnya tidak tahan? bagaimana hendak diperjuangkan agamanya jika jasmaninya tidak kuat? maka kekuatan fizikal dan jasmani itu menjadi kefardhuan bagi individu muslim yang cemerlang.


Cemerlang AKAL dan EMOSI

tidak cukup dengan itu, individu muslim yang cemerlang juga cemerlang akal dan emosi. saling berkait dengan kecemerlangan fizikal dan jasmaninya..

العقل السليم في الجسم السليم
minda yang cerdas daripada fizikal yang cergas.

justeru, individu muslim cemerlang sentiasa berusaha bersungguh-sungguh dalam menimba ilmu pengetahuan. cemerlang akal menjadikan individu muslim itu bukan seorang yang jumut, ketinggalan zaman, dan membebaskan dirinya daripada belenggu kejahilan. kejahilanlah yang membuatkan seseorang itu terjerumus ke lembah maksiat, dosa, dan rendah harga diri.
cemerlang emosi individu muslim itu, maka bukan emosi yang menguasai diri, bahkan dirinya lah yang mengawal emosinya.

kecerdasan fikiran dan keteguhan emosi sangat penting bagi seseorang individu muslim, bukan sahaja untuk menyuburkan izzah dalam dirinya , bahkan dalam usaha untuk mentarbiyah insan-insan di sekelilingnya.. bagi menerobosi arus kehidupan kala ini.


_.-^ Bagaimana hendak mencorak politik setempat? hendak mencorak ekonomi semasa? hendak mencorak khilafah dunia? coraklah diri.. jadilah modal insan, individu muslim cemerlang! ^-._

Cerita Angah & Adik: Takbir dan Sunnah Perjuangan

Written on 6:31 AM by WhoSign

Pagi raya yang mulia kali itu, diiringi dengan hujan renyai-renyai, menambahkan lagi kesyahduan pagi raya.

“adik, cepat la bangun. Siap-siap nak pegi solat raya ni.” Si Angah menggoyang-goyang badan Si Adik yang sambung tidur selepas solat subuh tadi.

“adik, siap cepat. Hujan ni. Kita pergi masjid naik kereta jer.” Tambah Si Ayah dari jauh.

Seperti yang telah dijangka, banyak kereta telah memenuhi tepi-tepi jalan raya. Penduduk kampung kebanyakannya datang ke masjid menaiki keret
a pagi itu selain daripada mereka yang berjalan menggunakan payung. Justeru, samada perlu menapak jauh atau cuba mencari ruang di dalam kawasan letak kereta masjid.

Perlahan kereta mereka diparking di halaman masjid walaupun menghalang kereta-kereta lain.

“nanti lepas khutbah, kita keluar awal sikit tau. Sebab block kereta lain ni.” Pesan Si Ayah.

“ok.” Serentak Si Angah dan Si Adik sambil membuka pintu kereta.

_________________________________________


Si Angah dan Si Adik membuka pintu kereta. Si Ayah pun baru tidak lama menunggu di dalam kereta sesudah selesai khutbah dan tahlil di masjid.

“angah, ada satu soalan ni. Kenapa tak ramai orang kat masjid tadi? Dulu masa raya aidilfitri ramai orang sampai tak muat masjid. raya aidiladha ni bahagian luar masjid pun tak penuh. Kenapa?” tanya Si Adik kepada Si Angah.

Samada saja Si Adik ingin menguji atau benar-benar Si Adik tidak tahu. Si Angah diam lama. Tidak memberikan sebarang respons. Mungkin ada yang berlegar-legar di fikiran Si Angah, namun dia tidak pasti akan jawapannya. Si Ayah yang mendengar persoalan Si Adik tidak berjawab, bertanya sekali lagi kepada Si Angah.

“angah, adik tanya tu.” Si Ayah menegur.

“erm. Entah la adik, ayah. Ramai yang tak sembahyang raya kali ni kot. Raya aidiladha kan tak semeriah raya aidilfitri.” Si Angah mengajukan sangkaannya.

“kalau aidilfitri hari tu ramai yang sembahyang raya kat sini, mungkin raya aidiladha ni diorang sembahyang kat kampung lagi satu la
pulak. Macam angah dengan adik, kan ada dua kampung.” Si Ayah mengemukakan pandangannya.

Dalam masa yang sama sebenarnya dia ingin mengajar anak-anaknya supaya berfikiran positif dan husnuzzon. Tidak lama kemudian, mereka sudah tiba di rumah. Si Adik duduk menghadap TV yang sedang menyiarkan takbir raya.



Takbir Raya.mp3



“takbir lagi. Asyik takbir jer.” Rungut Si Adik.

Si Ayah yang baru duduk hendak menjamu ketupat berlaukkan kari ayam terdengar rungutan Si Adik lantas beralih tempat duduk. Si Ayah duduk di sebelah kanan Si Adik menghadap TV sambil mempelawa Si Adik makan. Si Ayah tahu masa cuti-cuti sebeginilah masa yang dia ada untuk meluangkan masa bersama-sama anak-anaknya. Si Ayah dapat membaca fikiran Si Adik. Pasti ada perkara yang sedang bermain di fikiran Si Adik. Saja Si Ayah duduk sebelah Si Adik.

“kenapa diorang asyik takbir je ayah? Takbir la lepas solat nanti ker. Tadi kan dah takbir.” Tanya Si Adik sambil duduk kembali sebelah Si Ayah setelah mengambil sepinggan ketupat berlaukkan kari ayam.

Si Angah pula membawa sepinggan kari ayam sahaja untuk di makan begitu sahaja sambil duduk di sebelah kanan Si Ayah. Si Ayah yang duduk di tengah-tengah anak-anaknya itu, cuba merungkaikan persoalan yang diajukan Si Adik.

“adik ingat lagi tak masa ayah mula-mula suruh adik tidur di bilik sendiri dulu? Adik takut kan?” Si Ayah menyoal kembali Si Adik.

Si Adik mengangguk sambil meneruskan kunyahan.

“masa tu, ayah pesan kat adik supaya tanamkan dalam diri adik yang adik ni berani. Adik pun sebut ‘adik berani’ banyak kali sampai adik pun tertidur.. Kan?”

Si Adik mengangguk lagi. Jari tangan kanannya di jilat-jilat. Memang kari ayam yang dimakannya sedap hingga menjilat jari.

“kalau adik ingat lagi, esoknya, adik dah tak takut dan terus tidur. Tapi lusanya, adik takut semula. Ayah ingatkan perkara yang sama. Tanamkan dalam diri adik, adik berani. Pastu adik pun sebut ‘adik berani’ banyak kali macam masa mula-mula. Ingat lagi?” cerita Si Ayah panjang lebar.

“ingat ingat ingat.” Si Adik meniru gaya Ipin dalam cerita Upin & Ipin yang ditontonnya dulu.

“haa.. jadi kita takbir banyak kali ni untuk tanamkan dalam diri kita supaya tak lupa yang Allah itu Maha Besar. Kan ayah?” Si Angah mencelah.

“ya.. betul tu. Kita kena tanamkan dalam diri kita akan kebesaran Allah ta’ala. Selain kita membesarkan dan memuji-muji Allah, dalam masa yang sama kita kena keluarkan kebesaran-kebesaran benda yang lain. Kebesaran dunia, kebesaran harta, kebesaran pangkat dan kedudukan, dan lain-lain lagi. Jadi, kita dapat beri makanan rohani, meningkatkan ibadat, beramal, dan melakukan kerja-kerja dengan kebesaran Allah dalam diri kita. Untuk membesarkan Allah dalam diri dan hati kita, kena la berulang-ulang kali tanamkan dalam diri kita. Dan... bukan ketika raya ni saja tau.” Si Ayah menghabiskan pesanan panjang lebarnya kemudian meneguk air di cawan.

“dengar tu adik. Bukannya merungut jer bila dengar orang takbir. Dengar orang takbir tu pun insyaAllah dapat pahala. Kan ayah?” Si Angah memerli Si Adik.

Si Ayah mengiyakan sambil mereka bertiga ke sinki di dapur membasuh pinggan dan cawan mereka. Kemudian mereka duduk menghadap TV semula yang sudah bertukar siarannya.

“tapi kan ayah....” Si Angah membuka bicara. “..apa kaitannya dengan sembelih korban?”

“sunnah kejayaan.” Jawab Si Ayah ringkas. Saja dijawab ringkas untuk membangkitkan rasa ingin tahu dalam diri anaknya.

“maksud ayah?” tanya Si Angah lagi. Ternyata Si Angah ingin tahu lebih lanjut.

“angah dan adik tahu kan kisah peristiwa di sebalik raya korban ni? Masa khutbah tadi pun ada diceritakan.” Si Ayah ingin memastikan anak-anaknya peka dengan sirah islamiyah, bukan hanya sejarah ketamadunan manusia sahaja.

“tahu tahu tahu.” Kali ini serentak Si Angah dan Si Adik meniru gaya Ipin sambil tersenyum sesama mereka.

“kalau ayah pula yang nak sembelih kamu berdua boleh?” gurau Si Ayah.

“errrrr.. heeee...” Si Angah dan Si Adik tersengih sahaja tidak pasti.

“takde la.. ayah gurau jer. Itukan wahyu suruhan Allah terhadap nabi Ibrahim. Sekarang mana ada lagi wahyu turun.” Si Angah dan Si Adik lega.


Maka kami beri dia khabar gembira dengan seorang anak yang amat sabar. Maka tatkala anak itu sampai (pada umur sanggup) berusaha bersama-sama Ibrahim, Ibrahim berkata: "Hai anakku Sesungguhnya Aku melihat dalam mimpi bahwa Aku menyembelihmu. Maka fikirkanlah apa pendapatmu!" ia menjawab: "Hai bapaku, kerjakanlah apa yang diperintahkan kepadamu; insya Allah kamu akan mendapatiku termasuk orang-orang yang sabar". Tatkala keduanya Telah berserah diri dan Ibrahim membaringkan anaknya atas pelipis(nya), (nyatalah kesabaran keduanya). Dan kami panggillah dia: "Hai Ibrahim, Sesungguhnya kamu Telah membenarkan mimpi itu. Sesungguhnya demikianlah kami memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat baik. Sesungguhnya Ini benar-benar suatu ujian yang nyata. Dan kami tebus anak itu dengan seekor sembelihan yang besar. Kami abadikan untuk Ibrahim itu (pujian yang baik) di kalangan orang-orang yang datang Kemudian, (yaitu)"Kesejahteraan dilimpahkan atas Ibrahim".


Si Ayah membacakan ayat-ayat di atas daripada surah as-soffat ayat 101-109 dengan berlagu secara tartil, memberi peluang kepada anak-anaknya untuk mentadabbur kisah yang dirakamkan dalam kitab suci al-Quran itu.

“wah.. best la ayah baca. Macam rakaman bacaan imam masyari yang selalu ayah mainkan dalam kereta.” Si Adik memuji bacaan Si Ayah manakala Si Angah terdiam kagum.

“baik. Cuba anak-anak ayah perhatikan, apakah perintah Allah? Apakah yang dihadapi dalam melaksanakan perintah tersebut? Dan apakah yang berlaku selepas itu?” Si Ayah memastikan penerangan berlaku secara dua hala agar Si Angah dan Si Adik benar-benar faham.

“erm.. perintahnya, sembelih anak sendiri. Masa nak laksanakan, kena sabar, tawakkal, dan yakin kepada Allah.” Si Angah menyatakan point-point nya.

“tu satu ujian daripada Allah. Jadi, lepas tu, Allah bagi ganjaran sebab berjaya menghadapi ujian dariNya.” Si Adik pula menyambung.

“bagus angah, adik! Dengan erti kata lain, dalam kita menghadapi sesuatu ujian, dugaan, rintangan, mahupun halangan dalam kehidupan, kita perlu sabar, yakin, dan tawakkal kepada Allah setelah berusaha seperti melakukan pengorbanan, beramal dengan istiqamah, dan sebagainya. Barulah dihujungnya kita akan mengecap kejayaan dan ganjaran yang diimpikan. Itulah sunnah kejaayan yang ayah maksudkan tadi.” Terang Si Ayah panjang lebar.

“ooo..” Si Angah dan Si Adik mengangguk faham.

“jadi, ayah harap, angah, adik, banyakkan tanamkan kebesaran Allah dalam diri, supaya nanti dalam menghadapi ujian dan rintangan, anak-anak ayah tak mudah berputus asa dan sentiasa meletakkan pengharapan, keyakinan, dan tawakkal pada Allah. Ingat tu..”

“ingat, ayah!”



Salam Eidul Adha al-Mubarak

Written on 5:36 PM by WhoSign