Search This Blog

Naik, Naik, Dan Naik Lagi..

Written on 4:59 PM by WhoSign


“harga minyak RON 97 naik lagi 10 sen”

Tajuk berita yang pastinya buat masyarakat Malaysia berasa amat tidak puas hati. Baru bulan lepas naik, awal tahun ni naik lagi. Sudah tu, dulu sebelum kenaikan lagi akan diberitahu, kini dah naik baru umumkan. Untuk mengelak bantahan atau demonstrasi mungkin.

Rentetan itu, harga barang pula naik. Semakin naik harga bahan mentah, semakin naik harga barang jualan. Sudah menjadi satu hipotesis yang pasti kesimpulannya. Jika diperpanjangkan hipotesis itu, maka akan jadi seperti berikut. Semakin naik harga bahan mentah, semakin naik harga barang jualan. Semakin naik harga barang jualan, semakin pening kepala golongan pendapatan sederhana dan semakin gugur rambut golongan pendapatan rendah dan miskin. Tetapi bagi golongan pendapatan tinggi mungkin hanya gatal-gatal kepala bak ada kelemumur sahaja. Itupun kalau ada rasa gatal-gatal, saya tidak tahu kerana saya bukan tergolong dari yang berpendapatan tinggi.

Definisi kerajaan bagi negara maju ialah rakyatnya berpendapatan tinggi. Apakan daya. Akhirnya, budaya masyarakat Malaysia kerja untuk mengejar naik pangkat dan naik gaji. Kerja biar semberono, asalkan dapat naik pangkat dan gaji. Naik tangga dan lepaskan batok begitu sahaja dalam melaksanakan tugas yang diamanahkan. Ah. Tiada maknanya amanah. Cuba tanya apa itu amanah? Mungkin Amanah Saham Berhad sahaja yang bermain di fikiran masing-masing.

Banyak lagi perkara dalam kehidupan seharian kita yang ada kita ingin ia naik dan ada yang kita tak ingin ia naik. Suka atau tidak kadang-kadang perkara-perkara tersebut tetap naik atau tak naik-naik.

Tapi janganlah sampai kita lupa, ada juga perkara yang kita kena naikkan, kena tingkatkan. Jika kita boleh bekerja keras kerana inginkan gaji dan pangkat kita naik, mengapa kita tiada keinginan dan usaha untuk perbaiki amalan-amalan ibadah kita agar pahala dan ganjaran yang kita kumpul naik beratnya dalam neraca timbangan Allah? Jika kita tak berkuasa menghalang harga minyak naik, mengapa kita tak boleh menjauhi perkara-perkara mungkar dan maksiat yang kita ada kuasa agar dosa kita tak naik? Tak begitu?

Dan akhirnya, janganlah sekali-kali kita lupa tugas kita untuk menaikkan syariat Islam!


If you enjoyed this post Subscribe to our feed

No Comment

Post a Comment