Search This Blog

Benci Pada Tingkah Laku, Bukan Membenci Pada Fizikal Diri

Written on 1:45 PM by WhoSign


If u've forgotten, now I remind u..
and when I forget, please remind me..


__________________________________


indahnya akhlak rasulullah.. terlalu tinggi.. sebutkan sapa saja masa kini yang baik budi pekerti akhlaknya, masih lagi tidak kan tersampai ke tahap murninya akhlak baginda.. namun, tidak salah atau tidak sia-sia untuk sentiasa kita mencontohi dan mengejar tahap akhlak tertinggi yang kita boleh..

selami cabaran hidup baginda.. pelbagai dugaan dan tohmahan baginda hadapi.. tabahnya baginda sebagai seorang rasul.. campakkan siapa jua ke situasi yang baginda hadapi, pasti kan tidak tertahan.. namun, tetap, ketabahan dan kesabaran itu yang patut kita contohi..

kisah di taif.. dakwah baginda di sambut dengan lemparan batu, cerca maki, dan luka-luka.. ah.. mudah sungguh baginda memberi kemaafan kepada mereka.. jangan dilenyapkan kaum itu, mungkin anak cucu mereka akan beriman kepada Allah Yang Maha Esa.. Jauh sungguh pemikiran baginda..

ya.. itu kisah rasulullah.. manusia yang maksum di bawah peliharaan Allah..

tapi kita? kau bukan nabi.. aku pun bukan rasul..
apatah lagi, aku hanya aku.. bukanlah seorang ulama.. bukan umara'.. ahli sufi dan apa-apa tu lagi lah jauh sekali..

tapi kita sama-sama belajar.. yang manusia tidak akan terlepas daripada membuat kesilapan.. dan setiap kesilapan itu memang perlu ditebus.. sekiranya kesilapan dengan Tuhan, maka mohon keampunan dan solat taubat.. dan sekiranya kesilapan sesama manusia, perlu dipenuhi hak-hak manusia yang dia berbuat kesilapan padanya..

ya! tuntut lah hak itu.. tapi biarlah kena pada caranya.. apa jua kesilapan, adalah pada tingkah laku dan salah pemikirannya.. dan jika selalu pun, itu adalah perangainya.. bencilah perangai itu, bukan pada si pembuatnya!

kiranya kau kata kemaafan bukan sesuatu yang mudah.. kerna kita tidak sehebat baginda nabi.. tapi, ia bukanlah SESUATU YANG LANGSUNG TIDAK BOLEH!

sudahlah kemaafan itu tidak mudah diberi.. janganlah pula ditambah dengan emosi, ulang-mengulang perilaku kesilapan si pembuat, dan sebagainya.. maka, bertambah sempitlah ruang kemaafan yang sepatutnya terbuka.. dan yang sempit itu nanti akhirnya hati sendiri..

berapa lama nak hidup dengan hati yang sempit? berapa lama nak hidup? akhirnya semuanya mati.. makan pakai semua ditinggalkan.. berbaloikah??


"tangani tingkah laku kini, bukan tingkah laku masa lampau" -elemen disiplin, teori Glasser


"Bencilah Pada Tingkah Laku, Bukan Pada Fizikal Diri"



wallahu a'lam..